Minggu, 29 Januari 2012

sebuah perjalanan sebuah cerita

perjalanan pulang ke rumah selalu menyenangkan paling tidak aku punya waktu 2 jam untuk bermain dengan pikiranku sendiri.
Kemarin, sebelum bus melaju, sebelah kursiku masih kosong. entah siapa yang akan menjadi temanku 2 jam ke depan. sekilas q lihat seorang pria berjaket satu terlintas dipikiranku. "manis...." mungkin mirip dia.
langsung saja imajiku bermain, bagaimana jika itu ternyata dia, menyamar, mengikutiku dan ia memberi kejutan. ah tapi gak mungkin... semakin liar saja imajiku. berharap dia serius...

dan ternyata pria berjacket, si cowok manis tadi duduk tepat disampingku.
kulirik sedikit wajahnya, putih dan manis. :). parfumnya segar gak norak, tapi seperti membawaku ingat masa lalu entah kapan.

kemudian karena AC yang kurang dingin dia mulai menyapaku
"panas ya, padahal bayar mahal biar gak kepanasan."
'heeh" aku cuma tersenyum

plis god, aku butuh cermin di sisi jendelaku, biar bisa liat dia tanpa menoleh kearahnya.

diam beberapa waktu kemudian dia mengangkat telp/. dari rekan kerjanya. dan aku suka suaranya.

entah sejak kapan aku mulai berharap dia mengajak berkenalan.

beberapa waktu q coba untuk tidur, mengalihkan perhatianku darinya.
karena macet dia berkomentar

"macet ya panjan banget..."
"heeh" lagi lagi aku hanya mengeluarkan suara sejenis lenguhan sapi

sial.. pikirku kenapa gg q kasi tanggapan yang panjang dikit lagi. huuuhh...

eh dia baca buku, maunya sih q ikut ngeluarin novel yang di tas. tapi ntar dikira ikut ikutan... ihh penasaran, baca buku apasih. keren banget (karena beberapa jam yang lalu aq masih ngebayangin dapet cwo yang hobbi baca buku) berkali kali nglirik cover bukunya g ketahuan juga. Sialan dia baca buku apa sih penasaran....

dengan ekor mataku, kuperhatikan juga gerag geriknya yang kepanasan kerena pake jaket.
'sumpah ni cwok pasti gg bisa diem deh, gg cool bgt' pikiran 1
'gaya duduknya kyknya uah bapak2 deh eh gak tau juga ya' pikiran 2
'gila makan permen sendirian aja, q keluarin kripik punyaq ntar ngiler lu' pikiran 3

dan akhirnya saya sempat tertidur.. hampir saja pulas dia sudah berkomentar
"dek turun dimana?"
"ohh masih jauh.."
"kirain takutnya ntr kelewatan lho ketiduran...."
wahh baiknya..... dan aq bisa langsung liat senyumnya. sumpah manis, lucu, natural.
cerita panjang lebar
langsung ke buku yang dia baca...
'ini abang lagi nyari nama buat anak abang'
langsung PATAH HATI gue. tu kan bener dia udah bapak bapak. tapi cakep. suer
huhuhuhuhh

ternyata sudah punya anak dan anaknya sudah 2. alhasil obrolan menjadi nama anak yang pas.
ketika bercanda dia sesekali memukulku dan bilang ''eh sialan lu' hahahhaha aq juga lucu.
ngobrol ngalor ngidul, dan sampailah saat dia harus turun, dia pun pamitan
'dek abang duluan ya' wahh.... cuma sampai sini aja kisah nya...

gak tau cepat... tapi punya cerita... pertama kali deh ngobrol sesantai itu.

kenangan nya gg terlupakan.. :) dalam 2 jam bisa ngerasain butterfly syndrome krna cinta monyet dan patahhati sekaligus.. hihihihih:)

1 comments:

The Dashari Spot mengatakan...

eheme"......
langsung lah nyanyilah buk menkes...
hehehehehe

Posting Komentar